Thursday, November 12, 2015

Unsur Intrinsik dan Ekstrinsik Cerita Daerah Roro Jonggrang

Drogpatravel.biz - Unsur Intrinsik dan Ekstrinsik Cerita Daerah Roro Jonggrang. Apakah kalian sedang mendapatkan tugas dari guru kalian mengenai menentukan unsur intrinsik dan ekstrinsik yang ada pada suatu cerita daerah? Banyak sekali cerita daerah yang bisa kalian tentukan unsur intrinsik dan ekstrinsiknya namun disini saya akan memberikan cerita daerah yang sudah tidak asing lagi ditelinga kita mengenai sebuah kisah yang menceritakan seorang pemuda yang mencintai seorang wanita cantik bernama Roro Jonggrang. Nah lebih lengkapnya bisa kalian lihat ceritanya dibawah ya, karena saat ini saya akan membahas mengenai tugas yang kalian terima yaitu membuat sinopsis intrinsik yang berisikan tema, penokohan, seting, alur dan amanat dari cerita tersebut. Dan juga ekstrinsik yaitu nilai-nilai yang terkandung di dalam cerita tersebut. 

Nah jika kalian masih bingung sebaiknya menyimak artikel ini baik-baik, karena disini kalian tidak hanya dituntut untuk bisa mengerjakan tugas kalian tapi juga harus paham dengan cara atau langkah-langkah pembuatannya. Untuk lebih jelasnya lagi silahkan kalian lihat Unsur Intrinsik dan Ekstrinsik Cerita Daerah Roro Jonggrang selengkapnya dibawah ini :


Judul buku      : Roro Jonggrang
Tebal buku      : 64 halaman
Pengarang       : Krishna Mahardja
Penerbit           : Adi Cita

SINOPSIS
Di sebuah kerajaan di  Jawa ada seorang putri yang amat terkenal kecantikannya, yang bernama Roro Jonggrang. Tidak ada yang menandingi kecantikannya. Kulitnya sangat bersih seperti santan. Rambutnya sangat tebal, lembut, hitam, dan panjang. Matanya berkilau lembut. Alisnya tebal melengkung seperti bulan sabit. Hidungnya mungil menggemaskan. Tutur katanya sangat halus. Setiap pria yang mendengar cerita tentang Roro Jonggrang akan langsung tergila-gila. Mereka berlomba-lomba menarik perhatian dan melamar Roro Jonggrang, termasuk Bandung Bandowoso, putra mahkota dari kerajaan musuh. Bandung Bondowoso adalah seorang raja yang gagah, sakti, sombong, dan arogan.Ia ingin membuktikan sendiri kabar kecantikan Roro Jonggrang. Diam-diam ia menyamar menjadi pengawal dan menyusup ke kediaman Roro Jonggrang yang ketika itu sedang bernyanyi. Wajah Roro Jonggrang yang sempurna dan suaranya yang terlihat jernih membuat Bandung Bondowoso langsung tergila-gila.

Cepat-cepat ia kembali ke kerajaan dan meminta ayahnya untuk melamarkan Roro Jonggrang. Namun, ayahnya menolak karena pernah mempunyai masalah dengan ayah Roro Jonggrang. Ia malah menganjurkan agar Bandung Bandowoso menaklukan kerajaan milik Ayah Roro Jonggrang. Akhirnya, Bandung Bandowoso mengumpulkan pengawalnya dan mengumumkan perang. Peperangan berlangsung dengan sengit. Bandung Bondowoso memanggil pasukan jin untuk membantu. Tidak memerlukan waktu lama baginya untuk mengalahkan kerajaan Roro Jonggrang.
Ayah Roro Jonggrang gugur di tengah perang. Dalam keadaan berduka, Roro Jonggrang diboyong Bandung Bondowoso untuk dinikahi. Namun, Roro Jonggrang yang tidak mencintai Bandung Bondowoso meminta syarat yang berat. Ia meminta Bandung Bondowoso membangun 1.000 candi dalam semalam. Jika syarat itu terlaksana, ia berjanji akan mencintai dan menikahi Bandung Bondowoso.

Malam harinya, Bandung Bondowoso bertapa memanggil pasukan jin untuk membantunya. Terjadi gempa bumi hebat saat ribuan jin keluar dari dalam untuk membantu Bandung Bondowoso. Mereka pun segera membangun candi sesuai keinginan Roro Jonggrang.

Melihat pekerjaan Bandung Bondowoso, Roro Jonggrang menjadi resah. Ia tahu kalau Bandung Bandowoso menggunakan jin yang sangat sakti. Ia segera memanggil inang-inangnya dan menyuruh mereka menabuh alu, serta membakar sekam di bukit. Suara alu dan api di bukit sekam membangunkan ayam jago. Mereka mengira pagi telah tiba dan berkokok dengan nyaring. Mendengar suara kokokan ayam, para jin yang sedang bekerja satu demi satu menghilang kembali ke alamnya. Tidak lama kemudian matahari pun terbit. Roro Jonggrang ditemani inangnya datang untuk menghitung candi. Ternyata hanya ada 999 yang berhasil dibuat Bandung Bondowoso. Dengan seyum lega, Roro Jonggrang menolak untuk menikah.

Bandung Bondowoso marah, Roro Jonggrang penyebab gagalnya candi. Dengan suara bergetar ia mengutuk Roro Jonggrang menjadi candi yang ke-1.000. Akhirnya Roro Jonggrang berubah menjadi sebuah candi. Candi itu kini bernama Candi Prambanan yang berarti candi perpisahan. Konon, sepasang kekasih tidak dianjurkan datang berwisata ke candi ini. Menurut kepercayaan, perasaan sakit hati Bandung Bondowoso yang tertinggal akan mengutuk kerukunan di antara pasangan kekasih, sehingga mereka berpisah.

UNSUR INTRINSIK
Tema : Asal mula Candi Prambanan
Penokohan :
1. Roro Jonggrang :
a. Sopan Santun
Kutipan : “Tutur katanya sangat halus.”
b. Tidak menepati janji
Kutipan : “...Roro Jonggrang penyebab gagalnya candi.”
2. Bandung Bondowoso :
a. Gagah, sakti, sombong, dan arogan
Kutipan : “Bandung Bondowoso adalah seorang raja yang gagah, sakti, sombong, dan arogan.”
b. Kejam
Kutipan     : “Dengan suara bergetar ia mengutuk Roro Jonggrang menjadi candi yang ke- 1.000.”
3. Ayah Bandung Bondowoso :
a. Pendendam
Kutipan : “ayahnya menolak karena pernah mempunyaimasalah  dengan ayah Roro Jonggrang.”

Setting :
Tempat                                    :
a. Kerajaan di  Jawa
Kutipan : “Di sebuah kerajaan di  Jawa...”

Suasana                                   :
a. Mencekam
Kutipan : “Peperangan berlangsung dengan sengit.”
b. Mengharukan
Kutipan : “Dalam keadaan berduka, Roro Jonggrang ...”
c. Meresahkan
Kutipan : “...Roro Jonggrang menjadi resah.”

Waktu                                     :
a. Malam hari
Kutipan     : “Malam harinya, Bandung Bondowoso bertapa...”
b. Pagi hari
Kutipan     : “Tidak lama kemudian matahari pun terbit.”

Alur :
Perkenalan :
Bandung Bandowoso tergila-gila dengan Roro Jonggrang.

Permunculan masalah :
Roro Jonggrang meminta dibuatkan seribu candi sebagai persyaratan. 

Konflik                                     :
Pembuatan candi sudah hampir selesai sebelum fajar tiba.

Klimaks                                     :
Candi yang dibuat hanya 999, sehingga Roro Jonggrang menolak pernikahannya dengan Bandung Bondowoso

Anti Klimaks                              :
Roro Jonggrang dikutuk oleh Bandung Bondowoso menjadi candi yang ke 1.000

Amanat
Jangan suka mengingkari janji kepada siapapun.

UNSUR EKSTRINSIK
Nilai Cerita           :
1. Nilai Sosial      :
Tutur kata yang halus dari Roro Jonggrang
Kutipan : “Tutur katanya sangat halus.”

2. Nilai Budaya   :
Masih terjadi perang
Kutipan : “...Bandung Bandowoso mengumpulkan pengawalnya dan mengumumkan perang.”

TOKOH MENARIK 
Bandung Bandowoso, karena dapat mengutuk Roro Jonggrang menjadi batu.

Demikianlah tadi Artikel Materi Pelajaran tentang : Sinopsis serta Unsur Intrinsik dan Ekstrinsik Cerita Daerah Roro Jonggrang yang bisa saya bagikan untuk kalian, mudah-mudahan dapat membantu kalian dalam mengerjakan tugas sekolah yang kalian kerjakan. Terima kasih.

Unsur Intrinsik dan Ekstrinsik Cerita Daerah Roro Jonggrang Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Tri Kuncoro